TEKNOLOGI

Facebook Untuk Menandai Posting ‘Berbahaya’ Sebagai Usaha Pemboikotan

Hasanah.id – Facebook mengatakan akan mulai memberi label pada posting yang berpotensi berbahaya karena nilai berita mereka.

Pendekatan yang lebih praktis datang ketika perusahaan media sosial berada di bawah tekanan untuk meningkatkan cara memoderasi konten pada platformnya, termasuk posting oleh Presiden AS Donald Trump.

Lebih dari 90 pengiklan telah bergabung dengan gerakan boikot situs.

Raksasa barang konsumen Unilever pada hari Jumat menambahkan namanya ke dalam daftar, mengutip pesan “periode pemilihan terpolarisasi” di AS.

Pembuat sabun Dove dan es krim Ben & Jerry mengatakan akan menghentikan iklan Twitter, Facebook, dan Instagram di AS “setidaknya” hingga 2020.

“Terus beriklan di platform ini saat ini tidak akan menambah nilai bagi masyarakat” katanya. “Kami akan meninjau kembali posisi kami saat ini jika perlu.”

Dalam pidatonya pada hari Jumat, bos Facebook Mark Zuckerberg membela catatan perusahaan pengiklan tentang menghapus ujaran kebencian.

Dia menunjuk laporan Komisi Eropa bulan ini yang menemukan Facebook menghapus 86% ujaran kebencian tahun lalu, naik dari 82,6%.

Namun dia mengatakan perusahaan itu memperketat kebijakannya untuk “mengatasi realitas tantangan yang dihadapi negara kita dan bagaimana mereka muncul di komunitas kita”.

Dia mengatakan perusahaan akan melarang iklan yang menggambarkan berbagai kelompok, berdasarkan deskriptor seperti ras atau status imigrasi, sebagai ancaman. Ini juga akan menghapus konten bahkan dari seorang politisi jika itu menentukan bahwa ia menghasut kekerasan atau menekan suara minoritas.

Zuckerberg juga mengatakan perusahaan akan melampirkan label pada konten “bermasalah” yang berada di luar kategori tersebut.

Tags
Back to top button
Close
Close